Hosting File Video Anda Di Amazon

  • Post author:
  • Post category:Business

Pertama hanya wawasan tentang dua jenis ‘video streaming’ yang akan Anda temui di internet.

Streaming Video adalah tempat video ‘buffer’ dan mulai diputar sebelum video lengkap diunduh. Anda dapat bergerak mundur atau maju ke titik tertentu dan menontonnya dari sana. Media streaming memiliki kelebihan tambahan seperti dapat menyiarkan acara langsung, kadang disebut sebagai webcast atau netcast. Untuk memberikan video streaming yang sebenarnya, Anda memerlukan host video streaming khusus atau membeli lisensi untuk ‘Flash Media Server’ dan menjalankannya di server Anda.

Sebagian besar video yang Anda lihat di internet setiap hari adalah video progresif. Sebagian besar pemirsa tidak menyadari bahwa mereka sedang menonton video progresif karena biasanya disebut sebagai ‘streaming’ karena kebanyakan orang tidak mengetahui perbedaannya. YouTube dan situs berbagi video lainnya menyediakan video Flash progresif.

Video progresif sedikit berbeda dari streaming yang sebenarnya dan merupakan tempat pengunduhan video sebenarnya di komputer pemirsa, sering kali ke direktori sementara. Penonton kemudian dapat menonton video ketika sudah cukup mengunduh dan ada sesuatu untuk ditonton. Jika kecepatan koneksi internet pemirsa cukup cepat dan mengunduh video dengan kecepatan yang lebih cepat daripada pemutaran video, pemirsa dapat menonton seluruh video tanpa berhenti sebelum seluruh video diunduh. Jika kecepatan koneksi pemirsa tidak cukup cepat maka akan ada jeda hingga lebih banyak video yang diunduh dan mulai diputar lagi. Bilah kemajuan menunjukkan berapa banyak yang telah diunduh. Lihat video berikut untuk contohnya.

Dari penjelasan di atas, Anda mungkin tidak sepenuhnya memahami perbedaan antara kedua jenis ini, tetapi ada perbedaan besar bagi webmaster. Keuntungan besar download video tiktok tanpa watermark dengan menggunakan file video progresif, setidaknya sejauh menyangkut webmaster, adalah bahwa mereka dapat di-host di mana saja dan tidak memerlukan layanan hosting khusus dan tidak ada biaya lisensi tambahan yang terlibat.

Anda mungkin pengguna reguler YouTube atau situs berbagi video serupa dan video Anda dihosting dengan mereka. Sekali lagi, Anda mungkin tidak ingin video tersebut dihosting di sana sama sekali karena video tidak terlihat profesional dengan logo YouTube terlampir. Anda mungkin akan lebih memilih untuk meng-host mereka sendiri tetapi mungkin ada masalah. Jika banyak orang mulai menonton video Anda secara bersamaan, Anda akan mengalami masalah. Ini akan memperlambat server Anda dan dapat menyebabkan orang lain mengalami masalah tampilan.

Salah satu solusinya adalah menghostingnya di Amazon Simple Storage Service atau Amazon S3. Ini adalah layanan di mana Anda pada dasarnya menyewa ruang di jaringan komputer Amazon. Dengan bandwidth yang sangat besar, Anda tidak akan pernah memiliki masalah dengan orang-orang yang melihat video Anda. Keuntungan besar dengan layanan ini adalah Anda hanya membayar apa yang Anda gunakan, tidak ada biaya bulanan. Biayanya sangat masuk akal mulai dari 18 sen per gigabyte yang ditransfer. Secara singkat 10.000 orang yang melihat video 30MB Anda akan dikenakan biaya $5,4. Harga turun jika Anda melakukan banyak transfer data. Ini kedengarannya layanan yang hebat meskipun saya belum menggunakannya sendiri tetapi dibicarakan dengan baik di internet.

Bruce Walls menulis tentang penggunaan video di situs web Anda untuk meningkatkan lalu lintas. Anda dapat membaca artikel ini dan lainnya di WebsiteVide