Siapa yang Anda Sembah?

  • Post author:
  • Post category:Business

Ulangan 8:19 “(jika kamu)…mengikuti allah lain dan melayani mereka dan menyembah mereka…kamu pasti akan binasa.”

Apa itu “berhala” atau “dewa lain?” Ungkapan “dewa lain” hanya mengacu pada “kepercayaan yang salah,” atau “kepercayaan yang bertentangan dengan kebenaran (Tuhan adalah kebenaran).” Yeremia 13:10 menyatakan bahwa, “penyembahan dewa-dewa lain (atau ketidakbenaran, pikiran yang salah — kepercayaan yang salah) tidak menguntungkan.” Berhala adalah sesuatu yang menggantikan siapa Tuhan sebenarnya bagi Anda. Itu adalah agama dan berdiri di tempat, atau di jalan kebenaran… yaitu Tuhan. Menyembah dewa lain atau “berhala palsu” semata-mata berarti keliru dalam keyakinan seseorang. Keyakinan dapat berubah, karena itu adalah kesalahan — kesalahan dalam penilaian yang dapat dimaafkan. Tapi, keyakinan yang salah tetap bisa tidak menguntungkan, bahkan menyakiti seseorang karena belenggu yang bisa diciptakan melalui agama palsu. Ketidakbenaran membuat Tuhan menjadi sesuatu yang berbeda dari siapa Dia … bahkan yang harus ditakuti. Jadi, siapa dan bagaimana kita beribadah?

Yesaya 66:23 “Semua makhluk akan datang untuk menyembah di hadapan-Ku.”
Mazmur 86:9 “Semua bangsa yang telah baca surat Yasin kamu buat akan datang dan menyembah di hadapanmu …”
Mazmur 95:6 …”marilah kita berlutut di hadapan Tuhan pencipta kita.”

Ayat-ayat tulisan suci ini menunjukkan bahwa penyembahan adalah undangan bagi semua orang. Semua akan datang kepada Tuhan…atau “kebenaran”, dan meninggalkan kepercayaan yang salah. Oleh karena itu, semua akan diselamatkan, yaitu, “Semua akan mengenal Tuhan!” Alkitab berkata, “Karena Semua akan mengenal Aku, dari yang terkecil sampai yang terbesar.”

Mikha 5:13 “Jangan lagi menyembah “karya” tanganmu.”

Karya adalah ekspresi “luar”. Setiap orang pada akhirnya akan berhenti menyembah “secara lahiriah”. Mengapa? Karena Tuhan ada di dalam hati dan jiwa manusia. Tuhan tidak jauh, Dia juga tidak terpisah dari kita. Umat ​​manusia harus dibawa kembali kepada pengetahuan tentang
kebenaran…pengetahuan tentang kesatuan dengan Bapa surgawi mereka…Tuhan. Setan (iblis; pikiran kedagingan manusia – yang dipimpin ke luar, secara fisik melalui pikiran dan panca indera) mencoba menipu Yesus dengan mengatakan dalam Matius 4:9, “Semua hal ini (keluar, hal-hal fisik di dunia fisik ini) saya akan memberi Anda jika Anda akan jatuh (“kejatuhan” seperti dalam Kejadian ketika Adam dan Hawa “jatuh” ke tingkat yang lebih rendah dalam pikiran mereka, tidak dipimpin ke dalam melalui roh Allah; penyembahan atau pimpinan lahiriah) dan menyembah saya. ” Kita juga, dapat dengan mudah terpikat dengan semua yang ditawarkan dunia dan hidup untuk hari ini, tidak pernah mencari
kebenaran yang hanya hidup di dalam diri kita. Itulah yang “jatuh” ke tingkat yang lebih rendah (daripada siapa kita sebenarnya di dalam Tuhan) adalah … tidak mencari kebenaran spiritual di dalam keberadaan kita. Pertempuran melawan Iblis ini terjadi di dalam hati dan pikiran Yesus, dan itu
juga terjadi hari ini di dalam diri kita masing-masing. Marilah kita mengikuti teladan Yesus dan dipimpin ke dalam, bukan secara lahiriah memimpin jalan hidup kita. Yesus berkata, “Enyahlah setan… karena aku harus
menyembah Tuhan saja dan hanya melayani Dia.” Tuhan harus disembah dalam roh dan kebenaran – yang ada di dalam diri kita; Setan mudah disembah secara lahiriah. Ikuti petunjuk lembut dari dalam, bukan dunia yang merusak di luar! Sekali lagi, siapa yang melakukannya kita beribadah?

Banyak yang menyatakan bahwa kita harus menyembah Yesus. “Bersujudlah kepada Yesus,” kata mereka. Tapi, saya tidak percaya ini adalah pesan Yesus, jika tidak, dia akan mengatakan demikian. Apakah dia memberi tahu kami, “Pergi membangun gedung di setiap sudut jalan atas nama saya; lalu ajari semua orang yang Anda temui untuk sujud dan menyembah saya sebagai Tuhan?” Jika seseorang ingin jujur, jawabannya dengan mudah adalah, “tidak.” Lebih baik lagi, apakah Yesus menyembah dirinya sendiri? Tidak, dia menyatakan dan menunjukkan bahwa kita harus menyembah “Bapa surgawi (namanya untuk Tuhan, menjadikan Tuhan pribadi).” Membawa kutukan dan menyerang kepercayaan apapun yang bertentangan dengan keyakinan mereka sendiri, banyak pemimpin agama akan salah mengutip pernyataan Yesus, “Akulah jalan, kebenaran dan hidup. Tidak ada yang datang kepada Bapa, tetapi melalui Aku.” Para religius tidak dapat mendengar apa yang sebenarnya Yesus katakan. Yesus tidak mengatakan membungkuk dan menyembah dia; tetapi dalam ayat ini dia hanya memberikan contoh hidupnya sebagai satu-satunya jalan menuju Bapa. “Ketika Anda melihat hidup saya dan bagaimana saya berkomunikasi dengan bapa surgawi, Anda harus melihat bagaimana Anda perlu berkomunikasi dengan-Nya juga,” (kata Yesus). Yesus juga menyatakan dengan sangat jelas, “Kerajaan Allah ada di dalam dirimu,” tetapi guru agama sering juga salah menafsirkan kata-kata itu menjadi pernyataan yang tidak berdaya dan diabaikan, untuk mendukung doktrin mereka sendiri.